Skip to content


Temuan Ilmiah: Wanita Berbusana Minim Terlihat Bukan Manusia

Pakar AS meneliti pria yang melihat wanita berbusana seronok. Hasilnya, wanita terbayang bukan manusia

Masih perlukah aturan khusus berpakaian atau menutup aurat bagi pria dan wanita di zaman semodern dan sebebas seperti sekarang ini? Tampaknya temuan ilmiah terbaru memberikan masukan penting guna menjawab pertanyaan tersebut.

Temuan ilmiah terkini menghasilkan penjelasan mengejutkan seputar wanita berpakaian hampir telanjang yang dilihat oleh kaum pria. Dalam otak lelaki yang memandangnya, gambaran kaum hawa berbikini, yang mengenakan baju mandi nyaris telanjang, dikenali bukan lagi sebagai manusia. Tapi mereka dianggap sebagai barang atau benda untuk dipergunakan. Demikian hasil kajian ilmiah terkini tentang perilaku kaum pria.

Penelitian ini didasarkan pada pengamatan citra atau gambaran otak dengan menggunakan teknik “MRI brain scan”, yakni pemindaian otak melalui pencitraan resonansi magnetis. Ketika otak kaum lelaki yang sedang memandang gambar-gambar wanita nyaris tak berbusana dipindai, maka bagian otak tertentu ditemukan menyala terang. Bagian otak ini berhubungan dengan kegiatan menggunakan alat atau perkakas, misalnya obeng.

Wanita tidak berotak

“Saya tidak berkata bahwa mereka secara harafiah berpikir, foto-foto wanita ini adalah foto-foto perkakas dalam arti sesungguhnya, atau foto-foto bukan-manusia, tapi apa yang dimungkinkan oleh data pencitraan otak ini adalah, kita melihatnya sebagai kiasan ilmiah. Yakni, mereka memberikan tanggapan terhadap foto-foto ini, sebagaimana orang memberikan tanggapan terhadap barang,” papar Fiske, yang menyabet gelar PhD dari Harvard University di tahun 1978.

Berdasarkan informasi yang berhasil dikumpulkan redaksi hidayatullah.com, temuan ini juga mengungkap bahwa kaum pria lebih cenderung mengaitkan gambar-gambar perangsang birahi itu dengan kata-kata kerja orang pertama, seperti “Saya dorong, saya dekap, saya pegang.” Yang mengejutkan, sebagian lelaki yang diteliti tampak tidak menampakkan aktivitas pada bagian otak,yang biasanya memperlihatkan tanggapan ketika seseorang memikirkan maksud orang lain yang dilihatnya.

Apa arti temuan ini? Ini maknanya bahwa para lelaki tersebut memandang wanita itu sebagai sesuatu yang membangkitkan nafsu birahi, tapi mereka tidak mempedulikan apa yang ada dalam pikiran wanita itu. Hal ini sungguh aneh karena hampir tak pernah terjadi. Demikian dituturkan Susan Fiske, profesor psikologi di Princeton University, AS. Laporan ini disampaikan di Chicago baru-baru ini dalam rangka pertemuan tahunan lembaga ilmiah bergengsi AS, American Association for the Advancement of Science.

Fiske dan rekan-rekannya melibatkan 21 pria bukan homoseksual dalam penelitiannya. Setelah diberi sejumlah pertanyaan tertentu untuk dijawab, mereka lantas dipertontonkan gambar-gambar pria dan wanita, baik yang berpakaian minim maupun berbusana penuh. Hasilnya, sebagian besar mereka memiliki daya ingat paling kuat terhadap foto-foto wanita yang berbikini, alias nyaris tanpa busana, meski wanita dalam foto-foto itu tanpa kepala, dan mereka melihatnya hanya selama seperlima detik.

“…daya ingat ini terkait dengan pengaktifan pada bagian otak pra-motor, yang memiliki kehendak bertindak terhadap sesuatu. Jadi seolah mereka dengan seketika berpikir bagaimana mereka bisa memperlakukan tubuh-tubuh ini,” ujar Fiske.

Bukan manusia

Secara khusus lagi, terdapat temuan menarik pada kaum pria yang memiliki kecenderungan tinggi berpraduga tertentu terhadap kaum hawa â€\” yakni bahwa wanita menguasai dan menjarah wilayah kaum pria. Pada otak jenis pria yang berpandangan seperti ini, tidak didapati bukti aktivitas otak yang memperlihatkan bahwa mereka melihat wanita nyaris telanjang sebagai manusia yang memiliki pikiran dan kehendak.

“Mereka bereaksi terhadap wanita-wanita ini seolah mereka (wanita itu) bukan sepenuhnya manusia,” tutur Fiske.

Hasil kajian ini masih dalam tahap awal. Fiske berniat meneruskan penelitiannya itu dengan melibatkan jumlah orang yang lebih besar.

Meskipun begitu Fiske menyimpulkan, “…temuan-temuan ini semuanya cocok dengan pendapat bahwa mereka menanggapi foto-foto ini seperti mereka memberikan tanggapan terhadap barang (benda) dan bukan terhadap manusia yang memiliki kehendak (kuasa) mandiri.”

www.hidayatullah.com]

Sumber:

1). Christine Dell’Amore (2009) “Bikinis Make Men See Women as Objects, Scans Confirm”, National Geographic News, 16 Feb. 2009. (http://news.nationalgeographic.com/news/2009/02/090216-bikinis-women-men-objects.html , dikunjungi pada 25 April 2009)

2). Christie Nicholson (2009) “Women as Sex Objects” , Scientific American, 17 Feb. 2009. (http://www.sciam.com/podcast/episode.cfm?id=84F4BA3B-A506-BB88-CE97C91970A5C9A8 , dikunjungi pada 25 April 2009)

3). Ian Sample (2009) “Sex objects: Pictures shift men’s view of women”, The Guardian, 16 Feb. 2009. (http://www.guardian.co.uk/science/2009/feb/16/sex-object-photograph , dikunjungi pada 25 April 2009)

4). Susan Fiske, Department of Psychology, Princeton University. (http://weblamp.princeton.edu/~psych/psychology/research/fiske/index.php , dikunjungi pada 25 April 2009)

Facebook Comments

Posted in seba - serbi, Serba - Serbi.


13 Responses

Stay in touch with the conversation, subscribe to the RSS feed for comments on this post.

  1. suryo says

    apakah wanita melihat pria yang berbusana minim demikian juga adanya ?

  2. novi says

    Ehm… baru nyadar trnyata selama ini saya mendownload tank, baut, palu, linggis, …

  3. Pakacil says

    padahal itu penelitian di barat sana, yg sudah biasa terbuka, bagaimana kalau penelitiannya di daerah macam timteng ya, yg umumnya tertutup

    # Novi
    whuahahahaha…

  4. muntaha says

    mas ipunk … syukron yha … dah setia sama Website kita,
    Do’akan kita Ikhwan MAK sukses yha !!!

  5. dloen says

    kok minta doanya buat ikhwan mak aja sich……..
    ga buat semuanya nih…yang ada di MA AL HIKMAH O2?!!!!!.

    saif
    “iyu tak dongakna kabeh ben pada sukses ( kaya doa ne aku manjur ae hehehe )”

  6. dea says

    bukan hanya di barat saja tapi sama juga seperti di timur tengah
    ketika dalam perbincangan ada seorang wanita berjalan dengan busana terbuka walau tak di kenal sapa itu beberapa bulan kemudian dia masih menginggat wajah wanita itu
    berdasarkan pengalaman

    saif
    “wow…tak kira orang maroko rapet rapet ^_^ hikz hikz hizk salam wat orang maroko ya wi heheee ( repot )”

  7. dea says

    yah bukan hanya di barat sama juga seperti di timur tengah bisa di bilang maroko negara arab tapi tak sedikit yang stylenya eropa punya

  8. 49oe5 says

    Wah..posting bagus ini…
    Dilema Juga di malhikdua school ya…
    klo terlalu bayk berkolaborasi dg IT (baca: Dunia Maya)
    Akankah kecenderungannya atau hasilnya positif? atau bahkan negatif..?
    Namun klo sy pribadi, Batasi.. Batasi…BATASI
    Maks. Cuma 10 % aja dari alokasi blajar Total selama 3 tahun.
    Byk yg harus dikuasai oleh siswa di pondok.
    Salam

    Saif
    “saya kira gak masalah pak..jika persenya lebih dari itu yang terpenting ada kontrol dari pengelola warnet seperti yang saya lakukan di warnet yang saya kelola” banayak informasi yang bisa di gali oleh santri melalui prodak IT

  9. novi says

    @pak agus
    Memprihatinkan sekali jika ada kekuatiran spt itu. IT tdk prlu dikuasai tapi cukup diakrabi. Karena jaman sdh bnyak bergeser. Brpa bnyak org yg terseret arus hnya krn ketidakmampuan dlm mengontrol informasi.
    Lagipula brpa bnyak anak malhikdua yg melek IT. sgt minim sekali. Trlebih IT selalu /seharusnya brkembang dr ranah akademi,bukan malah dibatasi.
    Saya mengupayakan anak2 melek IT bukan brharap agar mrka belajar komputer. tp agar anak2 itu mampu mengontrol informasi,agar kelak mampu mengambil kendali informasi dr tangan barat, tangan israel..dan antek2nya.

    Karena jelas, IT bukan komputer, tp INFORMASI.

    Smg langkah saya tdk disalahpahami.

  10. 49oe5 says

    yo.. ee
    “Internet Sehat”
    Thank’s

  11. nisa says

    IT bisa sehat bila USERnya “Sehat”

    tapi

    IT bisa jadi penyakit bila USERnya “Sakit”###****####

  12. Kelly Brown says

    I really like your post. Does it copyright protected?

    "thanks 4 visiting our bLog"

  13. JaneRadriges says

    Hi, interest post. I’ll write you later about few questions!